21 August 2011

02 kurung hijau mama




Pengalaman pertama kali memakai Bra dan Panties kepunyaan Kak Ifa beberapa minggu yang lalu masih segar dalam ingatan. Setiap hari setiap kali terbayangkan kejadian itu, 'dick' aku akan memberi reaksi positif.

Hari itu hari Rabu. Pulang dari sekolah, makanan tengah hari sudah disediakan oleh Kak Ifa. Semasa makan, aku memerhatikan bentuk tubuh orang gaji yang sedang khusyuk menonton Sinetron dari negaranya. Petang itu Kak Ifa cuma memakai T-Shirt biru dan berkain batik. Rambutnya diikat rapi.

Selesai makan, Kak Ifa mengingatkan aku untuk meletakkan baju yang sudah aku pakai ke dalam bakul baju yang ingin dibasuh. Memang itu tugas hariannya. Aku mengangguk. Tapi kali ini aku mendapat satu idea spontan.

"Khusyuknya kak. Kan lupa nak basuh baju nanti..."

"Tak lah. Habis cerita ni Akak basuh la..."

"Takpe. Hari ni biar Sali tolong akak ye?"
"Tak payah la. Biar Akak je buat..."
"Bukan selalu. Lagipun memang Sali nak turun semula nanti..."

"Kalau camtu Sali tolong ambil bakul baju mama sekali ye?"


Aku mengangguk. Ikan sudah makan umpan. Aku berlari masuk ke dalam bilik aku dan meletakkan baju dan seluar sekolah ke dalam bakul baju berwarna merah itu.


Kemudian aku masuk ke bilik mama. Aku jarang masuk ke bilik mama kerana tiada apa yang menarik dalam biliknya. Ada beberapa helai baju di dalam bakul mama yang ingin dibasuh. Aku menghampiri.

Aroma peluh menusuk hidung. Bau yang membuat aku khayal. Aku angkat tudung Ariani style moden berwarna hitam dan hijau muda itu dan menciumnya. Bau perfume mama. Kemudian aku ambil Baju Kurung Hijau berkilat yang dipakai Mama semalam. Aku cium. Bau peluh tapi sungguh mempesona. Aku ambil pula Bra berwarna hijau pucuk. Aku cium di bahagian dalam 'cup' bra tersebut. Sungguh nikmat bau peluh tetek seorang wanita bekerjaya seperti mama. Akhir sekali aku keluarkan G-string hijau muda yang bergulung di dalam bakul itu. Kali ini aku sarungkan di muka. Bahagian bawah yang menjadi tempat duduk 'pussy' wanita betul-betul di depan hidungku.

Aku tak tahan. Jam menunjukkan pukul 2.45 petang. Ada 15 minit lagi sebelum Kak Ifa memulakan kerjanya. 'Dick' aku sudah menongkat tuala yang aku pakai.

Aku memakai Bra dan G-String hijau pucuk mama tadi. Kemudian aku memakai baju kurung hijau berkilat tadi dan kainnya sekali. Aku berdiri di depan cermin. Aku pakai pula tudung Ariani tadi. Dapat ku rasa nikmat yang belum pernah aku rasa. Pertama kali memakai baju kurung lengkap bertudung. Cuma di sebalik semua itu, ada 'burung' yang meronta mahu terbang.



'Dick' aku semakin aktif walaupun terselit di celah G-String. Aku urut perlahan-lahan seperti pelakon lucah wanita menggosok pantat mereka yang aku lihat dalam website lucah di Internet.


Aku berbaring di atas katil mama. Aku keluarkan 'dick' dari bawah G-String tapi masih tertutup dengan kain hijau yang berkilat itu. Ngilu bila kepala 'dick' bergesel dengan kain selicin itu. Aku lancap dengan kau baju kurung Mama. Semakin lama semakin laju.


"Ahhhhhh.... Ahhhhhhhhhhh.... Ohhhhhhhhh... Uhhh... Ahhhh..."

Kelicinan kain itu ditambah dengan air mazi yang menjadi pelincir membuat lancapan itu serasi. Tangan kiriku meramas Bra yang aku pakai. Mulut aku sedikit ternganga dengan kenikmatan yang aku cipta.

"Ohhhhh! I cum! Shitttttttttt...."


Aku genggam erat 'dick' di dalam kain yang aku pakai. Nampak basah kerana air mani yang aku sedekahkan. Terketar-ketar lututku menahan kenikmatan. Aku lemah. Tudung yang aku pakai sudah sedikit tertanggal di bawah dagu. Mungkin beginilah keadaan Ustazah Asiah kalau beromen dengan suaminya, cetus hatiku. Ustazah Asiah adalah guru Agama Islam di sekolah yang menjadi modal aku melancap sebelum ini.


"Sali! Oooo Sali! Tidur ke?"


Tersentak dengan suara Kak Ifa di bawah, aku cepat-cepat tanggalkan semua pakaian mama yang aku pakai dan letakkannya di dalam bakul baju yang ingin dibasuh. Biarlah dia basuh semua. Biarlah air maniku itu hanyut dengan buih-buih wangi dalam mesin basuh nanti. Aku memakai semula tuala tadi. Sebelum keluar, aku membuka almari baju mama. Tersergam indah pelbagai jenis baju yang mama ada. Aku tertelan air liur. Terpesona.

Aku turun dan menghulurkan bakul baju itu. Kemudian aku naik ke bilik.

Bersambung...



4 comments:

Anonymous said...

more pls.....

peminat satin said...

mana sambungannya...

Anonymous said...

mcm best jer :3 sya lak pakai pakaian jiran jom share share ^_^
email: aidil.azmi99@gmail.com

PeNgHiDu92 said...

Pakaian sepupu perempuan. Kakak atau adik sepupu mana yang dapat sapu je.