05 July 2012

Farid Faridah Part 1



Penulis : Alfio


Lagi seminggu sahaja lagi aku akan melangsungkan perkahwinanku, aku tidak pernah langsung mengenali pasangan aku tersebut. Cuma dapat melihat gambar yang diberi sahaja. Aku hanya menurut kata dua orang tua ku yang telah memberikan wasiat supaya mengahwini perempuan tersebut. Keluargaku telah kemalangan setahun yang lepas, dan kini aku hidup seorang diri berbekalkan harta pusaka yang dimiliki oleh keluarga aku.


“Farid, dah la tu pergi la mandi!” aku ditegur oleh mak angkat ku Puan Normala yang banyak memberikan dorongan kepadaku. Dialah yang mengambil tugas kedua ibu bapaku yang telah tiada. Tetapi aku lebih dididik supaya duduk di rumah, membersihkan pakaian, mengemas rumah bagaikan seorang suri rumah. Aku hanya menurut perintah…


“Baiklah makcik..” kataku.


Ketika masuk melangkah ke tandas,aku terlihat coli hitam kepunyaan makcikku yang berjenama Triumph dengan corak bunga yang disidai di dalam tandas. Bukan coli itu sahaja, malah ada juga terdapat seluar dalam yang sama sepadan dengan coli tersebut.


Entah dari mana aku pun tergerak hati untuk meng’usha’ coli tersebut. Tiba-tiba terlintas di hati bagaimana rasanya memakai coli tersebut. Maka aku pun berusaha untuk mencuba memakai coli tersebut. Alangkah susahnya nak pasang. “Haih.. patut la perempuan lambat bersiap…” kata ku dalam hati. Kemudian setelah bersusah payah memakai coli, dick aku pulak menegang. “Eh, kenapa tegang pula ni” rupa-rupanya aku merasakan kenikmatan memakai coli tersebut. “Tak lengkap lagi ni.. kena pakai panties sekali” pinta hati ku lagi….





Setelah aku sarungkan panties itu, ‘dick’ aku memang tegang sehingga terkeluar dari panties tersebut. Jantung aku mula berdebar-debar. Aku merasakan satu kenikmatan yang tidak pernah aku rasa. Aku pun menyeluk tangan ku ke dalam coli yang aku pakai. Aku mencari cari puting ku. Aku menggentel gentel putting aku. “Aaaaah … aaaah… “ aku pernah melancap tapi kenikmatan ini amat berbeza. Lalu aku membayangkan diriku seorang perempuan yang mempunyai tetek.


Aku meramas ramas dadaku.. “Aaaah.. aaaah.. aaaaah…” memainkan puting tetek ku. Ketika aku sedang dalam keghairahan, tiba tiba pintu tandas terbuka. Sehingga makcik ku perasan akan tindakan yang aku lakukan itu. Aku menjadi serba tak kena. Dick aku sudah menegang…


“Wah Farid…. Seksi la….” Kata makcik Normala yang bagaikan tidak kehairanan ataupun malu melihat keadaan ku sebegitu. Aku melihat mata Makcik Normala sedang melihat dick aku yang sedang menegang dengan penuh minat. Tidak sempat aku berbuat apa apa, Makcik Normala terus memegang dick aku. “Farid… Mala tak tahan…" kata makcikku yang kurasakan sudah gersang itu. “Aaaa… Makcik ape ni?” kataku yang berbuat buat malu.
Lalu terus dihisap dick aku itu.
“Aaaaaaah… Aaaaahh…. Aaaaah.. Makcik.. Jangan… Aaaaah....”  


Dick aku terus dikulum keluar masuk keluar masuk. Aku berasa lemah sehingga tidak dapat berbuat apa-apa. Namun aku merasakan nikmat yang teramat. Tangan makcik Mala terus menerkam dada ku lalu dia meramas ramas dada aku. Aku terasa bagaikan diriku ini mempunyai breast. 
“Aaaaaah.. Aaaah… Mala.. Aaaaaah.. Lagi lagi….”


Aku yang pada mulanya malu, tetapi ketika ini aku pula yang mahukan lebih lagi. Aku mula bertindak. Aku memegang tetek Makcik Mala. Aku meramas-ramas teteknya. Memainkan puting teteknya sehingga dia melepaskan kuluman dick ku. Kini kami sama-sama mengambil giliran meramas breast. Mencium puting. Menjilat-jilat puting masing-masing.


“Aaaaahhh Aaaaahh Aaaaahh Aaaaahhh Farid..” Makcik Mala merasa gersang.


“Sedap Mala.. Sedap Mala..” aku pun dalam kesedapan di layan seperti perempuan.


Tiba-tiba tangan Makcik Mala memegang dick ku. Lalu aku ‘dihandjob’ oleh Makcik Mala. Maka terpancutlah air mani aku yang tidak dapat lagi aku tahan.


“Hehehe.. Ooooo pakai coli Makcik yer.. Haaa padan muka! Ini lah hukuman pakai makcik nye coli ngan panties...”


Aku tidak tahu hendak berbuat apa, namun aku amat-amat malu kerana air mani aku dah terpancut di depan makcik angkat ku itu.


“Dah.. Ambik je lah coli ngan panties tu.. Saya bagi kamu,” kata Makcik Mala. Dalam hati aku dalam kegembiraan.

1 comment:

Anonymous said...

lmbtnya update...........